Dalam grafik: Pantry proyek tembaga kosong dari 2025

Analis Riset Global Bank of America (BofA) memperkirakan pasar tembaga akan kembali mengalami defisit mulai tahun 2025 dan seterusnya setelah selesainya gelombang pembangunan proyek saat ini, kata bank tersebut dalam sebuah laporan baru.

Sementara produksi tembaga global akan tumbuh sebesar 7,7% pada tahun 2023, menyusul defisit yang diperkirakan pada tahun 2022, risikonya condong ke sisi negatifnya, kata bank tersebut, mengingat kinerja tambang tembaga baru yang dibangun dalam beberapa tahun terakhir ini kurang baik.

Keseimbangan pasokan-permintaan tembaga. Sumber: Bank Amerika.

“Sementara visibilitas atas jalur proyek jangka pendek bagus, peningkatan aktivitas datang dengan kerutan,” kata analis bank. “Memang, banyak proyek yang saat ini dikembangkan telah dibuat selama hampir tiga dekade, dan dengan aktivitas eksplorasi yang relatif terbatas dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan pasokan mungkin memudar dari tahun 2025.”

Dalam grafik: Pantry proyek tembaga kosong dari tahun 2025 dan seterusnya
Produksi tembaga turun di bawah perkiraan pada tahun 2021. Kredit: Bank of America.

BofA melihat berbagai masalah yang menghambat pertumbuhan produksi. Ini dicerminkan oleh presentasi Edgar Blanco Rand, wakil menteri pertambangan di pemerintahan Chili sebelumnya, selama LME Week baru-baru ini.

Pejabat tersebut menunjukkan portofolio proyek yang berbasis di Chili yang akan direalisasikan pada tahun 2029 dengan biaya $74 miliar untuk mencapai total produksi 7 juta ton. Berfokus pada tembaga, Edgar Blanco menyoroti bahwa produksi telah datar sejak tahun 2000 di sekitar 5,7 juta ton, setelah satu dekade pertumbuhan yang cepat, dimulai pada tahun 1990.

“Ini menyiratkan intensitas belanja modal sekitar $50.000 per ton, jauh di atas kisaran $10.000 hingga 20.000 per ton yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai faktor yang memberatkan, investasi harus cukup besar untuk mengimbangi sekitar 1,5 juta ton kerugian produksi,” kata bank tersebut.

Menurut BofA, 10 peningkatan pasokan paling signifikan akan mencapai 58% dari total penambahan output pada tahun 2022.

Dalam grafik: Pantry proyek tembaga kosong dari tahun 2025 dan seterusnya
10 peningkatan pasokan paling signifikan akan mencapai 58% dari total penambahan output pada tahun 2022. Kredit: Bank of America.

Ini mendukung pandangan BofA bahwa ekspansi sangat terkonsentrasi, dengan dua implikasi. Pertama, masalah operasional di satu atau dua lokasi saja dapat sangat memengaruhi keseimbangan pasar, yang berarti lintasan 10 tambang tersebut sangat penting. Kedua, menurut BofA, hampir semua penambahan didorong oleh operator dengan rekam jejak operasional yang sangat baik, sehingga mengurangi risiko gangguan dan underdelivery.

Tinggalkan komentar